Langsung ke konten utama

Sebelumnya Laras, Sekarang Wayan Part II

Gue yakin semua setuju (yang kenal Wayan) kalo Wayan dinobatkan sebagai anak murid terbaik di 35. Sumpah, selama gue kenal dari kelas Krakatau waktu MOS, sampe kelas XII IPA, prom night, perpisahan kelas, diwisudain, atau sampe saat ini, dia gak pernah berulah. Catatan baiknya pasti gak cukup kalo ditulis di buku.

Rest in Peace Ni Wayan Desi Larasani
Gue dan Wayan tuh uda kayak tai-kentut. Kalo ada Wayan, pasti ada gue. Kalo gue di kantin, pasti Wayan digandengan gue dan sebaliknya. Inget banget dulu waktu masih MOS, gue sama sekali menganggap aneh Wayan di kelas. Tingkahnya lucu. Suka gak jelas. Niatnya mau ngelawak eh malah gak kocak, garing, tapi dia tetep ketawaaaaa... hahaha aneeehhh... Nah pas pembagian kelas X, entah kenapa gue ditakdirin sekelas lagi sama dia dan kali ini jadi chair-mate sampe kita lulus!!! Dia itu pemalu dan gampang ngambek. Perasa banget jadi orang, tapi hebatnya dia selalu positif thinking. Ketika gue memutuskan untuk milih ekstrakulikuler Paskibra, dia gue paksa ikutan dan akhirnya kita berdua lagi di organisasi itu.



Yang patut dicontoh dari Wayan tuh, ketaatannya dia terhadap orang tuanya bahkan agamanya. Wayan diahirkan dan dibesarkan dari keluarga Hindu yang sangat 'manut' dan loyal. Dia bener-bener dididik mamanya untuk tetap berada di jalan Tuhannya dengan lurus. Gue gak pernah denger Wayan kabur dari rumah gara-gara berantem sama orang tuanya. Malah sebaliknya. Disuruh ke pasar beli janur, hayok! Dimintain tolong beli dan masang bohlam, bisa! Zuper zekalih...

"Gue mesti sampe di rumah jam 3 nih. Maaf yah..." kalimat itu yang sering Wayan lontarkan ketika kita ngajak main, nongkrong atau bahkan latihan paskib.

Yang seru ketika ke Ancol bareng temen-temen kelas X, si Heru dan Dhika baru aja nyebur di laut, basah-basahan dan dengan innocent nya Wayan teriak "Pulang yuk! Uda sore. Nyokap gue uda nanyain dan nyuruh pulang nih.."
--_______________________--
Itu cowok dua ekor yang baru nyebur langsung ke daratan dan marah-marah ke Wayan! hahahahahahaha
Kasian sih, cuma gue ngerti banget keadaan Wayan yang gak akan bisa ngelobi mamanya. Pulang sebelum jam 5 tuh uda harga mati.

Ada lagi cerita waktu gue ulang tahun, sweet seventeen!!! Ceritanya pada bikinin surprise di Pizza Hut, Bend-Hil. Itu gue dateng aja uda liwat ashar. Makanan sampe uda mau maghrib, Wayan pamit pulang ketika dia cuma minum sesedot Coca Cola cobaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkk.... dengan alasan yang sama, "udah ditelepon mama." ppppppppfffttt!

Waktu gue SMA, itu yang namanya mini market 711 lagi booming-booming nya. Tempat di mana heterogen manusia pada ngumpul, dari anak muda sampe orang dewasa ada, dari yang kulit hitam sampe putih pada nyangkut di situ. Bahkan yang namanya homo dan lesbian mah udah bisa kebaca lah yaaahhh... Nah, waktu itu Wayan cerita, dia udah ke sana bareng Ricky dan temen gue lainnya tanpa gue. Dengan semangat 45 dia cerita sampe melotot-melototan, dia bilang...
"Raaaaaaaaaaaaa... masa di 711 banyak cewek pake tanktop, hotpant, celananya pendek banget kaya make kancuuuuuuttt... Mana ngerokok pula! Sakit jiwa deh!"
Omigoooooossshhh x_X
Menurut gue, hal yang kaya gitu mah uda gak tabu, namun beda untuk Wayan. Seorang anak tunggal yang cuma ngerem di rumah, dibatasi keluar sama mamanya, alhasil beginilah reaksi doi pas tau bahwa dunia itu sangat cepat mengalami perubahan. Karena mamanya lebih seneng kalo temen-temen Wayan pada ke rumah, mungkinyang dikhawatirkan kalo Wayan dibebasin ke sana ke mari. Nah kalo udah di rumah Wayan tuh, lo mau makan apa juga dikasih. Uda dijadiin kaya raja-ratu. Dan smua gratis!! Wah kalo udah kelaperan, gak punya duit dan pilihan terakhir ya ke rumah Wayan! hehehe

Setiap hari Minggu, Wayan sekolah agama di sebuah pure di Rawamangun. Sama seperti halnya dengan Islam, sebaiknya kalo nyari pasangan yang seagama. Wayan diajarin itu, dan ketika dia tau ada adik kelasnya yang pacaran dengan muslim, dia yang kebakaran jenggot.

"Ih parah banget deh, kan uda diajarin kalo pacaran gak seagama tuh bakal dosa. Dia berani ya Ra?" gue cuma garuk-garuk pantat aje dah --_____--

Oh ya! Ini ada kisah yang bisa dibilang sentilan kecil dari Wayan, gadis Hindu. Di sekolah gue kalo pagi kan ada tadarusan ya. Ketika bel berbunyi dan kita sekelas masih pada sibuk nyalin PR temen, dia tiba-tiba duduk di depan -kursi guru-, megang penggaris kayu panjang, sambil teriak melafalkan ta'awuz dan getok-getok meja pake penggaris itu.

"Ngaji dulu woy!! Ayo keluarin Al-Quran nya!! Satu, dua, tiga! Aaaauuuuzubilllaaaaahhhiminasyaitoooonnnniirrroojiiiiiimmmm"

Wayan juga hapal doa sebelum makan, Al-Fatihah, walau tajwid dan lafalnya kurang tepat. Ya maklum laaaaaah... Tapi untuk seukuran Wayan mah uda salut...

Gak cuma itu. Tiap ada perayaan hari besar Islam, pasti Wayan ikut nyumbang uang atau bahkan dia partisipasi dengan kehadiran dengan menggondol setoples makanan. Sungguh mulia, istimewa dan sangat luar biasa. Waktu sekolah ngadain Sahur on The Road (SOTR), doi dengan semangatnya ngajakin gue dan yang lain ikutan. Alhasil beneran dia dateng dengan Mio merahnya.

Naaaahh... Mungkin karena kemuliaan hatinya, ketika dikremasi, tubuhnya Wayan dibakar cuma ngabisin waktu 2 jam. Umumnya, untuk ukuran badan semontok dia, bisa sampe 3-5 jam. Ya, Allah memudahkan semua proses kepergian dia. Orang baik pasti dibalas yang baik.

Kabarnya, Wayan sudah diterima di sekolah keperawatan RS. Budi Kemuliaan. Ketika kecelakaan maut itu menimpa, Wayan ternyata dalam perjalanan pulang dari RS itu dan akan membawa kabar baik untuk mamanya bahwa dia diterima di sekolah keperawatan dengan peringkat yang lumayan mengagumkan, peringkat 2.                                             

                                      ***


Jadi, kalo orang Hindu itu meninggalnya gak dikubur, tapi dibakar. Gue secara langsung diundang mamanya untuk menghadiri kremasi Wayan di daerah Cilincing, Jakarta Timur. Dari RS. Pelni ke tempat krematorium itu ternyata keluarga Wayan udah nyiapin bus, bener-bener disiapin banget buat para pelayat (Tuh kaaaannn, keluarganya baik bangeeeeett). Tapi waktu itu gue naik taxi karena ketinggalan bus.

Wayan udah dimasukkin ke peti, sesampainya di krematorium, petinya dibuka, pasturnya ada dan baca-baca doa menurut keyakinan mereka. Banyak sajen-sajen yang udah rapih disusun. Ada ikan bandeng, ayam ungkep beberapa ekor, roti, uang-uang logam, banyak deh. Gue dan temen-temen yang ikut dateng cuma duduk dipinggiran aja, sambil ikut ngedoa-in dalam hati. Ketika peti dibuka, banyak para pelayat yang mendekat untuk liat keadaan Wayan di sana. Gue udah gak mau liat pada saat itu, tapi dipaksa. Katanya untuk terakhir kali sebelum dibakar. Ketika gue liat, reaksinya adalah biasa aja, karena gue uda ikhlas. Cuma tubuhnya udah diselimuti kain putih (mungkin kafan), mukanya pucat dengan lumuran kapur barus, kunyit dan ramuan lain ala Bali. Lalu tradisi yang dilakukan adalah menaruhkan uang sebanyak-banyaknya ke dalam peti tersebut. Gue gak ngerti itu duit ikutan dibakar apa gak, tapi kayaknya engga.

Abis itu, sebelum dimasukkin ke dalam ruangan pembakaran, ada tradisi lagi. Petinya digopoh sama bapak dan paman-pamannya, muter-muter tujuh kali (kalo gak salah), terus anak-anak kecil, misal keponakan atau sepupunya harus jalan di bawah peti itu. Gak terlalu paham lah gue ya. Nah, ini dia detik-detik yang teramat menegangkan!

Di krematorium itu ada dua jenis proses pembakaran; oven dan bakar manual. Wayan adalah jenazah yang dipilih keluarganya untuk dibakar manual. Kalo di-oven, kita gak bisa liat api, jadi terima jadi abu doang. Ketika petinya ditaruh diatas kayu-kayu bakar dan dikelilingi kayu tersebut serta guyuran bensin menyatu dengan peti, para pelayat mendekat lagi ke pintu ruang pembakaran. Mamanya berdiri tepat depan pintu, lalu setelah petugasnya mulai menyalakan api dan dilempar ke peti, api mulai berkobar dan dengan kebersamaan kobaran api itu, mamanya jatuh pingsan.

Berdasarkan peraturan adat Bali, ketika seseorang wafat, jasadnya dibakar, maka barang-barang kesayangannya pun ikut dibakar. Sebelumnya gue lihat mamanya bawa sekantong plastik besar dengan isi benda-benda yang paling Wayan suka. Boneka kecil Nemo, tas yang biasa Wayan pake ke sekolah, sendal, jaket, baju dan yang gue lihat jelas ada body mist yang hari Jumat lalu gue dan Heru semprot-semprotin ke mana pun sesuka hati kita. Yaaaahh begitulah. Gue udah gak bisa nangis waktu itu. Udah pasrah.

Wayan dibakarnya cepet dan beneeeeeerrr.... kita bisa lihat tubuhnya Wayan dipanggang dengan jelas setelah kayu bakar dan petinya hangus. Keliatan tuh tulang punggungnya Wayan yang melikuk. Setelah dua jam, semua jadi abu kecuali tulang-tulang yang gak bisa hancur. Ada tulang tengkoraknya, kaki, lengan. Dari yang kasar sampe yang halus. Sehabis dibakar, tulang dan abunya dikumpulin dan kita boleh ikutan pungutin tulang-tulang yang gak jadi abu itu. Lagi-lagi gue dipaksa untuk mewakili temen-temen ambil tulang-tulangnya. Gemeteraaaaaaannn... Gak tegaaaaaaa... Tapi okelah, gue laksanain.

Setelah tulang udah kekumpul semua, abu dikarungin, saatnya tulang disusun diatas kain kafan dan dibungkus rapih. Kemudian dilaksanakan lagi tradisi sebelum buang abu dan tulang di tengah laut. Setelah semuanya selesai, maka yang akan dilakukan adalah ngaben di Bali. Tapi itu gue gak terlalu ngerti.


                                          ***

Berdasarkan cerita mamanya pula, pada saat di kamar jenazah itu, ada seorang pejabat RS. Budi Kemuliaan  dan rombongannya yang datang melayat. Tahu dari mana mereka? Itulah, kembali lagi, orang baik pasti ada kemudahan.

Diskusi kita terakhir kali yaitu pada persiapan upacara MOS tahun ajaran baru. Wayan bingung mau milih Blackberry atau tiket ke Bali. Dia disuruh milih. Gue bilangnya sih Bali, karena dia sempet ngeluh kangen sama kakek-neneknya di sana, kalo BB kan bisa besok-besok. Lagian kan teknologi makin maju, jadi pasti besok ada yang lebih canggih dari BB. Tapi ternyata Wayan gak jadi berangkat ke Bali, dia lebih milih beli BB. Itu gue tau Wayan akhirnya memutuskan untuk beli BB setelah gue silaturahmi ke rumahnya setelah beberapa bulan gak main dan liat BB itu digeletakkin di atas meja. Dengan balutan soft case warna kuning, gue udah yakin itu punya Wayan walau mamanya gak cerita. Benar saja pemirsa, itu BB milik Wayan dan yang mencengangkan ketika sang mama bercerita bahwa BB tipe Gemini itu sampai di tangan Wayan malam sebelum esoknya Wayan meninggal! :''''''''''''''''''(((((((((((((((((((((((

Setelah tujuh hari kepergian Wayan, gue ditelepon mamanya untuk dateng ke rumah, ngeberesin buku-buku Wayan buat dikasih ke adik-adik kelas gue. Awalnya canggung, yang biasanya ke sana ada Wayan, eh sekarang gak. Gue sama Kiki main dorong-dorongan cuma buat samperin warung mamanya di depan gang rumah. Tepat mamanya keluar, dia ngeliat kita dan tetap -bahkan selalu- menyambut hangat kedatangan kita.

Menginjakkan kaki di dalam rumah Wayan ketika dia udah gak ada adalah hal yang paling gue benci. Aroma dupa jelas menusuk hidung, bingkai foto Wayan terpampang tepat ketika kita buka pintu, karpet hijau yang selalu kita dudukkan masih dipasang di lantai, hembusan AC dan kulit jok sofa yang Jakmania banget itu masih ada. Seolah memutar kembali memori-memori ketika masih ada Wayan. Sambil memebereskan buku-bukunya, sang mama bergumam, "Ras, ada Rara sama temennya nih dateng. Mau ambil buku buat adik kelasmu kan? Diberesin ya, Ras. Gak papa kan Ras, biar gak mubazir."
Hati gue rasanya keiris banget. Waktu itu, kali pertama gue dateng ke rumahnya setelah kepergian Wayan, dan gue berusaha banget supaya gak jatuhin air mata setetes pun.

                                       ***

Banyak bukti yang menguatkan bahwa Wayan adalah gadis yang banyak disayang orang. Ketika lewat tiga hari Wayan meninggal, tetangga-tetangganya ngadain tahlilan. Ini yang seru. Katanya ditengah-tengah hikmatnya tahlil, tiba-tiba lampu padam. Sang ustad yang katanya bisa lihat ghaib-ghaib bilang bahwa ada si Wayan di tahlilan tersebut. Dia duduk di bangku dan senyum. Katanya sih cuma mau ngucapin terima kasih. Ya bisa aja sih terjadi ya. Teteplah, Wayan orang baik. Itu yang gue percaya.

Temen-temen rumahnya masih suka dateng ke rumah Wayan buat dampingin mamanya biar gak kesepian. Gue pun ikutan dan temen-temen yang lain juga masih suka ke rumahnya sampe sekarang. Terakhir dateng waktu liburan akhir semester lalu. Semoga sang mama makin tabah dan gue masih bisa dikasih kesempatan buat jenguk mamanya lagi. (Lanjut nanti lagi tjoi....)

Baca juga:
Puisi untuk Wayan
Wayan Part I
Wayan Part III
Wayan Part IV

Khayalan Belaka

Komentar

Pos populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT

Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.

Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.