Langsung ke konten utama

Sebelumnya Laras, sekarang Wayan Part I

Jadi mau cerita tentang  salah satu "soulmate" waktu jaman SMA. Coba gue ingetin lagi nih tentang WayanNamanya ni Wayan Desi Larasani
Awal kenal, gue manggilnya Laras. Entah kenapa jadi ikutan manggil Wayan yang notabene Wayan itu adalah nama ibu kandungnya Laras hehehehe.

Siapa yang gak kenal Wayan di lingkup sekolah putih abu-abu gue? Cewek supel nan ramah serta kecerdasan yang lumayan tinggi dan selera humor yang gak kalah dari komedian-komedian di TV. Namun sayang, Allah cuma ngizinin gue hidup bareng di dunia sama dia cuma empat tahun.

Ya, dia udah pergi. Pergi dari dunia yang fana ini. Pergi ke alam yang (mudah-mudahan) lebih indah, surga. Kontraknya cuma sampe umur 17 tahun aja di dunia. Cuma bisa nikmatin hebohnya masa SMA, gak sempet kenal banyak tentang gemerlapnya dunia perkuliahan atau politik sekalipun. Tapi gue yakin, dia udah matang.

Tepatnya 28 Juli 2010, kabar buruk yang pernah gue terima dari kawan-kawan SMA. Gak mungkin kabar tentang ketidaklulusan UN temen satu angkatan, karena pengumuman udah lewat jauh sebelum kabar ini diberitakan. Awalnya gue kira HOAX, gosip atau ada orang iseng yang gak seneng sama Wayan, sengaja bikin kabar aneh-aneh.

"Ra, Laras kecelakaan?" bunyi teks pesan singkat tiba-tiba.

Waktu itu gue lagi sama Heru nemenin dia mau jual hape di Mal Ambassador. Lagi agak ribet, jadinya gak gue gubris smsnya. Beberapa saat kemudian, giliran panggilan yang bunyi dari salah satu penulis muda hebat bagi gue @lisfafatul...

"Assalamu'alaikum, Ra... Laras meninggal. Kecelakaan." ujarnya dengan tabah.
"Laras manaaaa? Ah becanda lo!!!!!" tersontaklah gue.

Ternyata benar. selang 3 menit kemudian, serangan sms dan telepon bertubi-tubi menghantam telepon genggam gue. Banyak yang nanya, tapi ada juga yang menginfokan. Gue gak percaya. Sama sekali gak percaya. Hari itu jatuh pada hari Rabu, 28 Juli 2010.

                                            ***
KIta punya genk, SNAKE namanya. Jangan tanya apa arti dari nama itu, karena sampe sekarang gue juga gak tau artinya hehehe
Kita punya rencana di libur yang panjang itu. Waktu itu, kita udah selesai UN, UAS, UMB dan ujian-ujian lainnya. Wayan pengen banget berenang. Jumat (23/7) gue, Heru dan Ricky kongko (baca: nongkrong) di rumahnya Wayan. Kita ngerencanain berenang di Pondok Indah, hari Selasa, 27 Juli 2010. Rencana itu udah mateng semateng sawo yang manis. Di hari itu juga kita seru-seruan. Main Omagle, nggadoin gula sekarung punya mamanya buat jualan kolak-menjelang puasa. Dan ternyata, hari itu adalah hari terakhirnya kita ketemu Wayan.

Malang, kita gagal pergi berenang. Wayan kecewa banget, gue tau. Ada beberapa kendala yang mengakibatkan kegagalan liburan singkat itu. Gue coba re-schedule ke Rabu, dia bilang gak bisa. Kamis, dia bilang gak janji. Ternyata Rabu dia udah pergi ninggalin kita, that's why dia bilang, "gue gak janji kalo Kamis."

                           ***

Sebelum Heru nemuin toko yang deal mau beli hapenya, gue udah keburu cabut dari itu Mal. Ngebut sengebut-ngebutnya orang kebelet boker. Jantung deg-degan, bibir kering, mau nangis tapi gak bisa. Langsung gue sms mamanya buat mastiin kabar itu. Malah gak ada balesan.

Selama di jalan, Heru berusaha untuk tetep cool walau gue tau hatinya juga was-was. Ketakutan itu terjawab setelah masuk gang asrama Wayan dan kibaran bendera kuning terpampang. Innalillahi.
Seketika, Jupiter Z yang gue tumpangin mendadak pelan dan bahunya Heru turun melemas.

Gue langsung masuk komplek asramanya, tanpa parkir dan langsung nanya tetangganya. Wayan itu anak polisi sektor Gambir. Rumahnya di asrama polisi Jati Baru. Dan, dia adalah anak TUNGGAL!!! Anak TUNGGAL!!!

"Ke RS. Pelni aja dek, udah di bawa ke sana. Kamar jenazah." ungkap tetangganya.

Gue mau nangis, tapi masih belum bisa. Masih belum percaya. Wayan, yang begitu gue dambakan, yang sangat gue banggakan, dan yang paling gue sayang... Dia meninggal di bawah flyover Jatibaru-Tanah Abang yang katanya disamber truk, tubuhnya mental, kepalanya kebentur trotoar, dan badannya sempat kebanting yang mengakibatkan pendarahan melalui kemaluan. Sebenernya gue gak tau pasti gimana kronologinya, dan gue gak mau tau, bahkan gak mau cari tau.

Buru-buru deh ke RS. Pelni dengan keadaan handphone yang sangat ramai oleh getaran-getaran sms dari temen-temen satu angkatan. Tetap, gue gak pernah bales. Gue cuma ngabarin anak SNAKE aja pada saat itu, jujur gue panik dan bingung.

Sampai di Pelni, tepat dengan kedatangan Arfan dan Dani. Tanya-tanya ruang jenazah di mana, ketika tepat di depan lorong kamar jenazah, udah jelas terdengar isak tangis banyak orang. Pas liat mamanya duduk di pinggir pintu kamar dimana Wayan terbaring, beliau teriak histeris, "Raaaaa.... Laras udah gak ada Raa.... Kamu gak punya temen main lagi Raa.. Kamu gak bisa jalan bareng-bareng lagi Ra....." (sumpah gue ngetik ini nangis) Dan pada saat itu air mata gue yang gue tahan dari Kuningan sampe Jati Baru, deras bercucuran.

Wayan terbaring tenang. Matanya rapat tertutup, walau memar menandai kesakitan yang dia dapat tepat pukul 10.00 ketika tragedi itu terjadi. Wajahnya memar, badannya luka-luka. Terlihat jelas bahwa dia memang terseret di aspal. Kepalanya diikat perban menjuntai ke atas. Gue makin kejer, dengkul lemes, gak bisa lagi nahan kesedihan. Selintas ingat tentang rencana kita yang gue dan teman-teman ingkari.

Kenapa begitu cepat? Kenapa kemaren gak jadi berenang? Kenapa diambilnya dengan cara yang tragis? Kenapa truknya nabrak Yamaha Mio Wayan? Gue gagal ngebahagiain dia di detik-detik terkahir nyawanya masih ada. Padahal dia orang yang paling-super hati-hati sekali ketika di atas motor. Papanya, dengan segala kewibawaan polisi pada saat itu runtuh. Beliau duduk di pojok tembok dan meremas-remas botol Aqua kosong. Tergambarkan jelas penyesalan yang teramat dalam. Sedangkan mamanya cuma bisa meraung sambil ditemani kakaknya yang mengelus-elus dan memeluknya.

Jari-jari gue udah mulai bisa lentur mengetik tombol-tombol di henpon. Satu persatu temen gue kabarin dan mencoba klarifikasi kabar ini. Mencoba mengontrol air mata dan emosi, mencoba menerima kenyataan yang sangat getir, namun tak henti dalam hati menggerutu. Gue sayang Wayan. Dia segalanya. Dia bagai guru kebijaksanaan, adik dalam kemanjaan dan sahabat dalam pelukkan. (Lanjut nanti tjoi...)

Baca juga:
Puisi untuk Wayan
Wayan Part II
Wayan Part III
Wayan Part IV

Khayalan Belaka

Komentar

  1. ra, gue sedih banget baca tulisan lo dari part 1 sampai part 2 ini ra. lo inget semua kejadiannya. apalagi pas lo sebut nama gue sama nama heru diataas tadi. hati gue kaya ke iris ra bacanya. kangen dia :(

    BalasHapus
  2. subhanallah mas Dhika... kok saya ngakak baca komen anda behahahahahaha
    makanya gue suruh baca soalnya ada nama eluuuuhhhh ;;)
    mtx for reading yaaaahh... longlast sama rani! #ehm :D

    BalasHapus
  3. hahahah kampreet. jadi ga keren lagi abis sedih-sedihan terus ngakak.hahahaha
    eeh kok jadi bawa-bawa longlast hehehe. maaciih :* hihihihi

    BalasHapus
  4. gak papah, pengen aja lo pacarannya aweeettt.. heuheu
    masama dikaaaaa~~ mwah!!

    BalasHapus
  5. sedih banget ini... inget mantan yang meninggal juga kecelakaan :''''''''''(

    BalasHapus
  6. yaaah peboooyy.. cup cup cuppp! maaf yaaahh

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT

Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.

Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.