Langsung ke konten utama

Sebelumnya Laras, Sekarang Wayan Part III

Sesungguhnya, Wayan meninggal pada usia 16 tahun. Dia adalah Capricorn girl, 16 Desember kelahirannya. Lima bulan setelah kepergiannya, gue dan teman-teman udah rencana akan nyantronin rumah Wayan di hari lahirnya itu. Dengan langkah yang teramat berat, kita dateng dengan selusin J. Co dan tampang yang sok-sok diceriain. Seperti biasa lah, mamanya menyambut dengan hangat, selalu hangat.

Kiri-kanan: Wayan, Peni, Rara
Sebelumnya, gue udah pernah kenalan sama temen rumahnya Wayan. Mbak Mel dan adiknya Agung. Jadi kalo mau tanya-tanya kabar sang mama, langsung kontak mereka aja. Oh ya, Wayan tuh di lingkungan rumahnya jadi para kakak bagi kaum balita, sahabat untuk para remaja dan idaman mertua untuk para orang tua. Dia ramah, tentu. Rajin, pasti. Wayan pun bagian team voli di asramanya.


Nah! Dua hari sebelum kedatangan gue dan teman-teman, mamanya Wayan udah sms, ngundang ceritanya.
"Ra, tanggal 16 main yah ke rumah. Ada nasi kuning, makanan banyak. Ajak pasukanmu yang biasa." Baca teks misej itu gue terharu. Dia masih inget dan ngarepin kedatangan kita.

Benar saja, pas di rumahnya, udah disiapin makanan dari yang ringan sampe yang berat. Semua temen rumah Wayan pun diundang. Tamu tak disangka pun datang, teman sewaktu SMP nya Wayan ikut memeriahkan hari jadi Wayan, tentu tanpa dirinya. Heeeeemmm... Segitu banyaknya orang di ruang tamu Wayan yang teramat minimalis, tentu bukan begitu suasana menjadi hangat. Dingin. Beku. Kalo udah gak ada bahan candaan yang dibahas, semua hening. Gue lah orang yang harus dan selalu bisa untuk meng-ice breaking kan keadaan.

"Eh iya, tante baik-baik aja kan?" Sungguh basa-basi. Tapi ini permulaan yang selalu jadi jurus mencairkan kebekuan suasana.
"Masih suka mimpiin Laras, Te?"
"Masih Ra", lesunya, "Ini juga Laras yang minta dibuatin ginian, undang kalian. Wayan minta melalui mimpi."
Secara otomatis semua nyimak. Gue ngangguk-ngangguk aja.
"Ra, tante boleh tanya?"
Dag dig dug dag dig dug..... Ini mau nanya apa yaaaaahh...
"Laras pernah cerita gak sama Rara, permintaan terakhirnya apa?"

Waaaakkkkk!!!!!!! Harus jawab apaaaaaaahhhh iniiihhh????
"Gak tuh tante. Kenapa?" jawab gue polos...
"Apa dia pernah cerita kalo dia mau punya pacar? Atau apa, yang lain?"
"Oh, gak kok... Laras malah takut pacaran. takut dosa katanya hehehehe"

                      ------------------------

Ya, Wayan tuh jomblo dari lahir. Walau gak jarang doi cerita kalo doi pernah jatuh hati sama si ini, si itu, si anu, tapi perasaannya cuma sekedar kagum, suka dan nge-fans. Gak lebih.
"Gilak kali gua pacaran Raaaa.... Lulus SMA aje belon tentu ye? Mau digorok apeh sama emak gue?"
Subhanallah... Gue yang uda dua kali pacaran tanpa mikirin si emak marah apa gak, Wayan sempet-sempetnya gitu yaaakk --________--

                      ------------------------

"Ra, kenapa sih kamu masih pada mau main ke sini? Kan normalnya yah, kalo orangnya udah gak ada, meninggal apa lagi, pasti uda lupa. Ditinggal aja gitu sama temennya. Kenapa kalian masih rajin?" setetes air mata jatuh dari mata indah sang mama. Speechless. Itu yang bisa gue gambarin.

"Ya, gimana yah. Kan Laras gak sekedar temen, Te... Yang tante bilang kan 'temen', kalo buat kita, Laras lebih dari itu. Saudara." mau nangis juga ceritanya tapi gak boleh!!!

Si tante ceritanya bikin closing speech gitu. Ngucap terima kasih buat kita semua yang dateng, yang masih mau main, jenguk beliau. Dan itu temen SMP nya tuh jauh-jauh dateng dari Depok. Waktu itu jam menunjukkan pukul 19.00, pulang jam 20.30. Sebegitu relanya kah sang kawan lama cuma untuk ngerayain ultah Wayan dengan pulang malam dan larut? Kalo gak sayang sama Wayan, apa namanya? Ya, sama. Itu yang gue dan temen-temen jadiin alasan kenapa sampe sekarang masih rajin jenguk.

Pernah waktu itu uda lama banget gak main, karena pada sibuk kuliah kan. Pas dateng, si mama bilang, "Eh dateng juga... Pada sibuk ya? Tante mikir, ini orang ke manaaaaa kok gak ada yang main-main lagi ke sini. Eh pas tanya si Mel, katanya lagi pada UAS yah kemarin?" yuhuuuu~~ Beliau masih mengharapkan kita dateng, jenguk. Setidaknya sedikit memberi perhatian buat dia yang sekarang hidup sebatang kara. Ya, sebatang kara. Sendirian di rumahnya.

                      ------------------------

Gue dan Wayan tuh diibaratin SEMPAK!!! Semangat dan Kompak! :D :D :D
Seperti yang udah gue gambarin di Part II, kita tuh selalu bareng-bareng. Sayangnya, ketika kekompakkan kita begitu erat, kita dihadapi dengan pertikaian. Seperti halnya hubungan, pasti ada guncangan.

Dulu tuh gue punya pacar, eh mantan. Dia senior gue. Umurnya jauh di atas gue. Wayan gak setuju. Dia marah, cuekin gue. Dicuekkin Wayan di sekolah tuh rasanya neraka deh (lebay). Yaiyalaaahh... Yang biasanya duduk sebelahan, ini pisah. Yang biasanya nyicip bekel masing-masing, ini makan jauh-jauhan. Sampe pada akhirnya kita ribut di misej fesbuk.
"Yauda lah lo gausa banyak omong. Gausa cerita apa-apa. Lagian yang pacaran elo! Siapa gue ngelarang-ngelarang lo?" bentaknya.
Cukup sulit untuk menaklukkan hati Wayan. Usaha gue, tiap abis gue jalan sama si mantan, gue beliin dia lollipop, kadang bawain dia barang-barang yang dia suka, ngajak jalan bareng. Alhamdulillah berhasil! Dia luluh, kita kembali rujuk. Bahkan, saat gue berantem, dia yang jadi bahu sandaran buat tangisan gue, dia yang dengerin semua cerita gue.

Kisah panjang gue sama wayan itu dimulai dari bangku kelas XI. Kita makin erat. Kembali lagi pada si SEMPAK, temen-temen kelas gue ternyata ada yang gak suka dengan sikap kita. Wayan itu bawel, sungguh. Kalo ngomong tuh mau lantang aja bawaannya. Terus, sikap kepemimpinannya itu loh yang kadang suka nyebelin-gue juga sih hehehe.

SCISSORS (Science Save Soul of Respect and Solidarity)
Waktu itu, sebelum UN, kita ngadain tour sekelas, ke daerah Bandung. Kita sewa villa-punya Ghina- selama dua malam (kalo gak salah :D). Having fun banget lah di sana. Kita hiking, body rafting, barbeque-ing, shopping, ke Kawah Putih, pokoknya asyik! Naaaaaaaaaahhh... Ketika malam terakhir, sang panitia bikin acara buka forum. Bincang-bincang dimana kita semua harus ngeluapin semua rasa di hati. Mau seneng, suka, benci, keki, semua keluarin!

Ada momen di mana nama gue dan Wayan disebut oleh salah satu temen sekelas, Virna. Awalnya satu, kemudian merambat jadi setengah peserta yang ikut tour itu ngebahas gue dan partner in crime gue itu.

"Gue gak suka sama Rara dan Laras. Ngebos banget. Gimana yah, sok ngatur gitu. Pengurus kelas juga bukan kan? Berasa penguasa kelas..."

"Wayan tuh gimana yaaa... Suka maksa, nyuruh kita baca Quran, makasih sih... Cuma gausa berlebihan..."

"Rara tuh suka nyelekit kalo ngomong. Egois juga, jadi agak gimana gitu..."

Sontak bikin air matanya Wayan ngucur... Gue, nunduk. Kita sama sekali gak ngerasa, ya iyalah ya. Wayan sesugakan banget. Pasti dia kaget, karena mungkin dia ngerasa dia baik-baik aja. Tapi gue bersyukur karena udah dibukakan kedok kita selama ini. Wayan gak bisa ngomong. Cuma bisa duduk di pojokkan dan ngabisin tisu buat ngusap air matanya. Pada akhirnya gue yang minta maaf, mewakili Wayan juga.

Setelah dari Bandung, perlahan gue berbenah diri. Wayan juga. Tapi gak tau sih, masih sama aja atau udah berubah. Cumaaaaa... Ada aja nih. Seorang guru Bimbingan Konseling, ngadu ke Wayan, "itu temen kamu sombong banget sih tampangnya. Beda banget sama kamu." maksutnya tuh gue! Gue sombong!! Gue belagu!!! Errrr... Perasaan gue udah baik-baik aja. Wayan lah yang mengevaluasi gue. Nyuruh gue untuk mulai negor itu guru. Dia yang bimibing. Seneng deh. "Raaaaa... Bukan begituuuu.. Senyum kalo ketemu dia ya. Tegor. Basa-basi aja udah gapapaaaa..."

                      ------------------------

Bulan puasa tahun lalu, temen sekelas gue diundang (lagi) sama mamanya buat buka puasa bareng. Dia yang jadi tuan rumah! Ya Allah... pantes banget gak sih ya, rumah orang Hindu ngadain buka puasa bareng? Dia pula yang nyiapin ta'jil sampe makan beratnya... Kita gak dikasih bawa apa-apa. Selalu berlimpah deh makanan kalo di sana. Ada rasa gak enak, tapi cuma begini caranya biar mamanya seneng, mamanya gak kesepian... Yang selalu mamanya ucapin kalo gue mau pulang tuh, gak lain kalimat ini, "tante mau hidup gimana lagi ya Ra, Laras udah gak ada, mau bahagiain siapa lagi? Kalo dipikir ya Ra, tante hidup udah gak ada gunanya. Uang banyak-banyak juga percuma mau dikasih siapa... Makanya tante banyak-banyakin amal aja, kan kalo mati yang dibawa amalnya ya kan Ra?" gue lagi-lagi terdiam. Cuma bisa ngerangkul bahu sang mama. Subhanallah... Andai keluarga ini muslim. Gue sayang banget sama mamanya. Dia hebat! Dia masih bisa sanggup ngejalanin hidupnya kaya biasa walau tanpa si tunggal kesayangannya.

Kanan-kiri: Arfan, Ricky, Rara, Heru, Wayan, Kiki







Kiri-kanan: Tasya, Pita, Novi, Wayan, Dona, Rara

Gue kangen Wayan... Gak boong... Kangen ketawanya, gigi ratanya. Selama gue temenan, baru sekali gue nonton ke bioskop bareng, dan itu pertama untuk terakhir. Judulnya Knight and Day, pemerannya Tom Cruise dan Cameron Diaz, di Djakarta Theater sehabis pulang pengambilan ijazah. Setelah Wayan meninggal, gue nonton lagi di bioskop yang sama, dengan judul film The Proposal, gue duduk di tempat yang sama pula waktu nonton bareng Wayan. Persis di row dan nomer bangku yang sama. Itu kan bukan film drama yah, sepanjang pemutaran film tuh gue nangis cobaaaaakkk... dengan alasan bukan lain karena inget Wayan!



I miss your laugh, buddy...

Baca juga:
Puisi untuk Wayan
Wayan Part I
Wayan Part II
Wayan Part IV
Khayalan Belaka

Komentar

  1. subhanallah..
    jd terharu bacanya :')

    BalasHapus
  2. ini yolanda yaaahh? makasi udah mau baca yaaaahhhh.. mwaaah!

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT

Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.

Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.