Langsung ke konten utama

Khayalan belaka

Wayaaaaaaaaaannnn!!! Apa kabaaaarr?? Senang di sana?” teriakku dari kejauhan sambil melangkah cepat menghampirinya.

“Wah gilak, lo bakal iri deh sama gue, Ra… Enak loh di sini gue mau apa aja dikasih. Sini yuk masuk.” Ajaknya.

“Ah, becanda lu mah.. belum pantes gue nginjek surga hehehe. Sini aja yuk duduk di pinggiran. Mau ngobrol, mau cerita, kangeeeennnn.”

Kami berdua duduk di sebuah batu besar yang hanya dikelilingi dinding putih, bersinar dan aroma wangi bunga yang seakan sedang bermekaran. Tempat itu kosong. Tanpa apa pun kecuali aku, Wayan dan sebongkah batu besar yang kami pijakkan.


“Sinih sinih, mau cerita apa siiihh?” sambil menghadapkan tubuhnya, Wayan merayuku untuk berkata-kata.

“Gue kehilangan lo. Sumpah.” Tundukkan kepalaku menggambarkan betapa pilunya hati ini.

“Ra, udah siiiiiiiiiiihhh… Masih aja deh lo. Terus, gue harus balik lagi ke dunia? Serem lah, orang gue udah meninggal, kan? Ntar yang ada pada kabur kalo liat gue. Hehehehe” candanya.

“Yeeehh… Seriusaaaaaannnn!!!”

“Yelaaah, manja lo! Kayak gak punya temen laen aje dah. Kan ada Citeng, Riki, Kiki, Peni, Arfan, Dani, Ferry, Pepi, Lis, banyaaakkk…”

“Iya tauuuu… Tapi kan beda, Way. Gue yakin juga mereka ngerasa kehilangan lo banget.”

“Ck, males ah ngomong ginian. Bunda apa kabar? Pak Caca? Masih suka nge-gep-in die lagi? Di Blok M plaza? Hahahahaha”

“Wuanjiiiiiirrr… Masih inget ajeeeehhhh yeeehh luuuuhhhh…”

“Hahahaha canda, Ra…”


Aku rindu tawanya, ‘hahahihi’-nya. Mungkin akan seperti itu gambaran percakapan kami. Wayan tidak suka hal-hal yang merepotkan, bahkan menyiksa. Jadi, kalau sudah pergi ya pergi saja.


“Way, masa nyokap lo pernah nanya dah… ‘Laras pernah punya pacar gak sih Ra?’ behahahaha “

Masaaaaa?? Kapan? Dih, kocak yeh die yeh… Orang die yang larang gue yeh, Ra yeeehh? hehehe”
“Eh iya. Kuliah lo gimana? Enak ya, sempet kuliah. Gue enggak. Padahal pengen banget. Inget kan, Ra. Dulu gue gak dikasih duit buat beli formulir SNMPTN Cuma gara-gara si emak gak mau gue indekos di IPB. Dapet aje belom tentu ye, Ra… Sampe nelpon ke bunda lo juga kan ya.” Lanjut Wayan.


Wayan punya impian untuk menjadi mahasiswa Teknologi Pangan IPB, sayang seribu sayang, akibat ketunggalannya sebagai anak, Wayan tak dibekali restu oleh sang mama. Takut masih manja, katanya.


“Buahahahaha iyaaaa!! Emak lo lebay, hegoooo… Udah yakin banget lo bakal lolos yeh, kocak!!! Lagi bosen banget inih, Waaayy… Padahal baru dua taon, tapi maleeeesss… Tugas baca novel lah, apalah, inilah, itulah. Akh…” gerutuku.

“Ya namanya juga kuliah, banyak tugaslah. Nikmatin aja sih… Kalo gak mau cape ya gak usah kuliah. Repot amat. Terus, terus? Temen-temennya gimana? Asyik?”

“Hehehe iya juga sih. Wah itu tuh masalah gue sejak menginjakkan kaki di UIN Ciputat, Tarbiyah bahasa Inggris! Asli, kagak nyambung awal-awalnya, Way…  Pelajarannya sih biasa aja, sama kayak lo belajar bahasa Inggris dulu dah. Cuma kalo temeeeennnn, susaaaaaahh… Hampir gak betah. Sempet juga minta pindah, cuma ya gak mungkin dikasihlah ya. Beda, Way. Gue orang kota. Kebanyakan temen gue itu pendatang. Susah adaptasinya di awal. Gue kebanyakan ngabisin waktu sendiri deh, gak ada elo sih!”


Kubayangkan, percakapan kami makin hangat dan mendalam. Seperti orang yang sedang berbuka setelah seharian berpuasa-bahkan sebulanan-, ia akan kalap menyantap makanan.


“Loh loh loh… Pacar ke mana, pacaaaaarr??? Kok sendirian? Makanya gaul dooong! Emang kalo kuliah itu gimana sih, Ra?”

“Pacar? Wasaicar! Lo kan tauuuuu doi pegimaneh kelakuannyeeehh… Yaudeh gue minggat aje deh hehe. Kuliah tuh ya sama aja kaya sekolah. Bedanya Cuma gak pake seragam dan harus mandiri. Pengetahuan dan wawasan lo juga bakal makin berkembang di dunia yang disebut mahasiswa ini, Way… Kalo dulu kan ada ekskul, sekarang tuh UKM, Unit Kerja Mahasiswa namanya. Kegiatan di luar jam kampus. Banyak deh, lo mau apa? Tergantung kampusnya juga sih nyediain banyak apa gak…”

“Oh, gitu. Terus IP itu apa?”

“IP itu singkatan indeks prestasi. Kaya rapot deh, ada hasil belajar kita. IP itu paling tinggi skornya 4. Nah, tiap mata kuliah itu punya bobot, Way. Sekian sks gitu. Satu mata kuliah, umumnya 2 sks atau bahkan 3. Per semesternya, lo punya kewajiban ikut 10 mata kuliah misalnya, berarti lo udah ngantongin 20 sks kan satu semester. Nanti kalo mau lulus itu ada syaratnya, harus punya berapa ratus sks. Gitu deh…”

“Wow. Seru ya? IP lo gimaneh? Cakep?”

“Kagaaaakk… Biasa ajaaaa… Alhamdulillah dari semester satu udah kepala 3. Kesininya ningkat sih, walau naiknya Cuma 0.2 an doang. Behahahaha. Kata bund ague, kuliah itu jangan nyari nilai, tapi karena ingin pintar.”


Karena sepeninggal Wayan dia masih berstatus pelajar yang berpengangguran, maka bagiku adalah penting mengenalkan dunia perkuliahan seperti apa adanya. Wayan pun memang gadis yang rasa keingintahuannya sangat besar, maka aku mengimajinasikan tentang diskusi dari orientasi perkuliahan tersebut.


“Oh, baguslah. Semangatlah, Ra. Mumpung ada kesempatan. Jangan disia-siain. Selagi dibayarin orang tua, jangan ngecewain. Lo kan dari dulu bandel. Udah deh, stop.”

“Ngerti apa sih luuuuu?? Wahahahaha”

“Yeee… Kebek!”


Waktu jaman SMA, kata ‘kebek’ itu sangat popular. Dibacannya; ‘ke’ seperti mengucap kata ‘kemeja’ (busana) dan ‘bek’ diucapkan seperti ‘bekal’. Bisa? Yes.


“Jadi sekarang lo jomblo?” Tanya Wayan.

“Mau tau banget yaaaa? Kepo yaaa…” candaku.

“Ih, itu bahasa apa Ra? Kepo apa ya?”


Aku lupa bahwa Wayan bukan lagi anak jaman sekarang. Tentu ia tak mengerti :D


“Gue? Jomblo? Plis deh, gue kan charming, masa betah ngejomblo lama-lama? Hahahaha”

“Sialan. Jadi siapaaaaaaa??? Mantep gak?”

“Bana. Mantep dong. Canggih malah! Hehehe”

“Bana? Kok lucu sih namanya? Itu kenal di manaaaa? Tua gak? Ntar diajak nikah lagi lo! Jangan tua-tua banget ah.”

“Behahahaha buset deh lo frontal yeh. Tua sih iyaaa, tua-an dia dari gue. Beda lima tahun doang, Waaaayy… Gak masalah kan yah Way, yaaaah? Hihihi. Dia anak UIN juga, beda fakultas sih.”


Seperti tulisan di Wayan Part III, kami pernah bertengkar tentang lelaki yang sempat saya dambakan.


“Gakpapa sih. Ya terserah lo aja. Kan elo yang jalanin. Gue cuma pengen lo bahagia kok. Siapa tau kebahagiaan lo diganti pas ketemu Bana setelah lo kehilangan gue, kan?”


Kutahan air mata ini. Sungguhku tahan.


“Terus, lanjut dong ceritanya tentang si Bana…”

“Lo baca aje deh blog guweeehhh…”

“Bah, sakit jiwa lu mah, Ra…”

“Hahahahahaha, iya salah yak? Ya gitu deh, Way… Yang paling gue rasain tuh cintanya luar biasa heuheu… Oke punya lah Bana mah… Gak ribet,  dewasa, ngayom gue banget deh. Biar waktu yang nunjukkin aja sih, gue juga mau lulus dulu, ngajar, nikmatin idup. Ya begitulah. Oh ya, dia anak pesantren dulunyaaaa… Badannya gwedeee! Serem deh hehe…”

“Wew. Nemu aje lo yang beginian haha… Lah kan emang impian lo punya laki berbodi kekar nan sixpack?”

“Kagak sixpack diaaaaahhh.. Dulu sih katanya ada enam kotak gituh di perutnya, sekarang mah sisanya aja gak keliatan, Way! :D Iyaaaahh, emang impian banget! Anak FISIP HI.”

“Waaaahhhh… Serius????? HI???? Boleh tuh, Ra!”

“Balah boleh balah boleh!”


Semasa hidupnya, Wayan selalu terpukau dengan mahasiswa fakultas FISIP, bahkan di jurusan HI. Menurutnya, HI itu yang paling tinggi, paling menjamin masadepannya. Seperti kasus salah seorang teman kelas kita, Shinta namanya. Ia terobsesi sekali untuk mendapatkan ‘the yellow jacket’, Alhamdulillah terlaksana. Ketika Wayan tahu jurusan yang Shinta ambil adalah HI FISIP UI, seraya Wayan tercengang dan tentu iri. Begitulah. Padahal belum tentu semua anak HI adalah yang terbaik di negri ini. (Maaf loh ya yang anak HI :P)


“Asyik dong sekarang udah gak galau-galau lagi yaahhh… Jagain tuh yang bener, di-maintain! Eh bener kan Ra bahasa Inggrisnya?hehe”

“Hahaha iya bener kok beneeerr… Insya Allah, Way. Mau jadiin yang terakhir juga kok ini hahahaha geli gak sih gue?”

“Wuahahahaha gak brobah dah lu, Ra. Amin. Jangan lupa itu restu ayah bunda mesti dapet ituh loh. Jangan backstreet lagiiiihh…”

“Gak seru Way kalo gak backstreet, gak ada tantangannye. Otak gue gak keasah  nyari alesan kalo terang-terangan maaahh.. wkwkwkwk”

“Haaaahh… Kebiasaan. Terserah lo dah. Eh, SNAKE gimana? Masih suka ngumpul? Kangen banget deh. Kangen dibrantakin rumah gue. Kangen anterin lo pada ke mesjid deket rumah. Kangen jalan-jalan bareng SNAKE, naek motor… Uuuw, kangeeennn…”

“Lo gak sendirian kok yang kangen, gue juga. Udah pada sibuk sama urusannya, Way. Itu loh si Ricky udah ngartis sekarang dia sama dunia hip hop-nyaaahh… Suka nongol di TV sesekali, acara-acara panggung apa gituh deehh… Nah, kalo si Ferry sekarang dia sekolah pilot di Philipin, Way… Udah mau kelar kayaknya deh. Heru masih suka putus-nyambung sama Ami, Peni tetap bertahan pada hatinya Imam, Kiki masih sama kaya dulu, dengan sejuta wanitanya dan Dani tetap dengan penderitaan cinta yang selalu mengianatinya. Pppffttt…”

“Waaahhahahahahaha kocak itu laki-laki yah… Keren semuanya sukses yaaahh… SCISSORS??? Kangen Abi, Pepi, Julia, Abang, si Maryam mie ayam! Hahahaha”

“Oh, kalo SCISSORS malah makin jarang lagi. Tapi weekend ini kita mau kumpul looohh… kan kampus gue deket rumahnya Pepi, dan dia masih awet dengan si Radhit.”

“Ya Tuhan… Seneng dengernya. Baik-baik yah kalian semua… Gue seneng banget temen-temen gue semua berkembang. By the way, 7-11 masih eksis, Ra?”

“Yailah, Waaaayyy… 7-11 ditanyaaa, udah nyebar kemana-mana itu mini market. Dan lo tau gak siiiiihhh, di bend-hill tuh udah adaaaa sekaraaaangg…”

“Ah, masaaaa??? Kok ngocol banget deh Ra? Kan dulu pertama kali gue tau di deket Grand Indonesia kan yah Ra? Gue juga baru sekali doang ke sana sama Ricky, Heru :’’’’’(((((“


Pada masa itu, 7-11 masih sangat booming di hati para anak gaul Jakarta. Seperti yang telah saya ceritakan di Wayan Part II, semua masih tabu di mata Wayan.


“Hahahahaha ya begitulah. BB lu noh di rumah didiemin ajeh deh… Add pin gue lah, hahahaha”

“Lo udah punya BB, Ra? Buset dah cepet amat yah? Yahelah Ra, kan lo tauuuu keadaannya gimanaaahh…”

“Behahahahah iyaaaa… Ini aja mau ganti IPhone kaliiikk… hehehe Wong kontak bbm lo juga Cuma lima apa delapan gituh hehehe.”

“Dih, sotoy banget lu. Iya Ra, gue belum sempet nyebarin pin BB gue, eh guenya udah ninggalin dunia. Ternyata cepet ya Ra dua tahun doang lo pada semua udah berkembang, teknologi makin maju. Ckckck hebat yah dunia. Jangan mau dibegoin luh ya ama dunia.”

“Iya bu, iyaaa…”


Pernah kubilang kan, Wayan itu multi fungsi. Kadang ia begitu manja bagai adik, namun tak jarang ia menjadi tauladan akibatketaatannya pada orang tua serta bagaikan orang dewasa yang tahu akansegalanya.


“Ra, lo sayang gue gak?” suara merdunya seketika memanggilku untuk tertegun dengan pertanyaan yang menurutku sangat tidak penting. Bagaimana tidak, aku yang merasa paling akrab dengannya, masih saja ia menyempatkan pertanyaan ‘sayang gue gak?’ seolah ia meragukan hatiku.

“Loh, kok tiba-tiba nanya itu? Kenapa deh?”

“Gue boleh pergi ninggalin lo dari dunia, tapi jangan lo yang ninggalin gue ya Ra. Jangan ninggalin mama gue. Rajin-rajin ya Ra jenguk mama gue. Dia pasti masih pengen rumahnya rame, berantakan karena pasukan yang sering lo bawa. Dia aja Cuma inget nama lo aja daris ekian banyak temen SMA gue yang main ke rumah. Kalo boleh milih juga gue gak mau Ra ninggalin dunia secepet ini. Tapi kan ini takdir yaaa… Gue ikhlas.”


Air mataku tak terbendung lagi. Kupeluk erat tubuh Wayan sambil berjanji dalam hati bahwa aku akan selalu ada  untuknya dan keluarganya. Tak perlu kusebut juga segala rasa yang ada untuk Wayan, cukup dengan dekapan yang hangat, aku yakin Wayan sendiri tahu bahwa pelukan itu menjawab pertanyaannya dan meyakinkan segala keraguaannya.

                    ***

Namanya percakapan imajiner, ya dibuat-buatlah, namun saya memposisikan diri sebagai Wayan sebagaimana Wayan sesungguhnya. Begitulah Wayan secara garis besar. Celetukannya, candanya. Mungkin tak semua bisa kugambarkan, karena memang bayangan Wayan sudah sangat melekat di hati dan pikiran saya, sulit untuk ditumpahkan dengan kata-kata. Terima kasih dan terima komentarnya :’)


Baca juga:
Wayan Part I
Wayan Part II
Wayan Part III
Wayan Part IV

Komentar

  1. iya deh, ini dikomentarin.

    tolong jangan komentari komentar ini.

    BalasHapus
  2. Yang ini lebih keren Ya..
    KE-imajineran nya nyata bgt..
    Menurut gw lebih bagus dr Wayan part 2,3..
    Keren!

    Lis cerita sma gue ttg gmn dketnya lo sma Wayan..
    Gue jg jd kenal wayan dr Lo dn segelintir cerita Lisfa..

    Great job Bi.. Makin keren dah tulisan lo.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. woooooooeeeee... makasiyah mauuuuww
      Lis cerita banyak kah? ketemu kapan?

      makasih loh udah mau baca :D

      Hapus
  3. Subhanallah
    Sedih ak membaca nya
    Jd inget masa2 dulu saat laras msh ada

    Saking rambutnya ga boleh d potong sm mama nya, mama nya bela2in beliin harnet buat laras
    Masih teringat jelas raut muka nya wktu nangis pas diklat
    Ngompol saat d barisan
    Dll

    Ni Wayan Larasani
    Salam rindu dr senior mu.

    Ra : luar biasa imajinasi nya, sumpah pas karakter laras nya
    Lanjuik kan yoo

    BalasHapus
  4. kak Amaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaattt :'((
    Wayan semoga tenang :')

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT

Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.

Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.