Langsung ke konten utama

Ketika marah, apa yang biasanya dilakukan orang?


Ketika marah, apa yang biasanya dilakukan orang? Bentak-bentak? Ngomel-ngomel? Banting handphone, gelasm piring? Personally, gue, akan bungkam. Sulit loh nahan emosi, sangat sulit. Gue gak terbiasa ngomel-ngomel di saat emosi di atas puncak. Pun gue gak bisa dipaksa untuk bicara sepatah-dua-patah kata ketika gumpalan amarah di tengah kerongkongan. Jadi, apa yang biasa gue lakuin ketika marah? Nangis. Yes, it is the only best way to express my anger. Kayaknya gak ada cara lain yang terbaik buat gue kalau lagi kesal.


Mungkin bagi sebagian orang, mencak-mencak itu cara paling ampuh saat marah, supaya plong katanya, but the best for others ain’t always best for you. Tinggalin aja gue di tempat sepi, gak usah ditanya, apa lagi disuruh jawab pertanyaan. Mendengar lebih asyik ketika sedang marah. Gue pasti akan cerna kok, pasti gue masukkin ke otak, resapin ke hati. Gak mungkin gak gue dengar.

Setelah kegiatan mendengarkan, gue selalu hobi nyalahin diri sendiri –meski gak gue ungkapin. Paling-paling, gue cuma bilang, “iya ini salah aku. Kalo aku gak begini juga kamu gak bakal begini… Maaf ya.” Gue selalu punya perspektif sendiri, walau nantinya pasti ada lah ya usaha ngebela diri. Tapi, umumnya orang marah itu egonya makin naik, sedangkan gue, perjuangan banget ngereduksi ego saat marah.

Ketika selesai nyalahin diri sendiri, ini lah puncaknya: NANGIS!!! Apa lagi sih yang bisa dilakuin cewek selain nangis? Apa-apa nangis. Begini nangis, begitu nangis. Ngaku deh lo yang cewek-cewek! Iya sama, gue juga.

Nangisnya gue itu bukan cuma ngeluarin air mata, terus sesegukan, terus ngantuk, terus tidur. Tapi lebih kepada ngobatin diri sendiri setelah blaming myself. Di tengah galau gulana sepanjang tangisan, pasti gue ngobrol sama diri sendiri. Lucu sih, tapi cuma itu obatnya. Gue ngerasa ada yang ajak ngobrol aja, yang ngajak tentu yang ngerti gue banget –hati kecil sendiri. Nanti gue nanya sendiri ke diri gue apa yang udah gue perbuat sampe ngundang amarah, lalu gue jawab sendiri. Terus nanya lagi, kenapa bisa salah ngomong atau sikapnya jadi buruk gitu, lanjut gue jawab. Begitu seterusnya sampe gue capek. Apa ada yang pernah ngelakuin ini? Seru loh. Di angkot nih, sepi, nangis aja, nanti komat-kamit sendiri deh. Nah biasanya, gue ngelatih English di sini juga hehehehe

Kalau udah klimaks semua, cooling down-nya pasti inget almarhumah Wayan. Ketika gue butuh tempat sharing everything, pengen banget ada dia, pengen banget dia tahu kalo gue lagi gak oke, lagi sedih, lagi marah, dan dia lah yang paling gue kangenin untuk denger masukan. Walaupun mungkin dia gak bisa kasih solusi, pun gue gak mengharap itu.

Yang paling ngerti diri lo sendiri kan diri lo juga, bukan orang lain; sahabat, bahkan orang tua aja belum tentu bisa. Tapi yang bisa ngenilai diri lo, orang lain berhak kasih pandangan. Walaupun udah mau hampir 20 tahun, gue masih sering ngerasa manja gak ketulungan. Masih belum hilang kelabilitasannya. Masih parah egoisnya.

Dengan segala kekurangan itu, pengen banget ada yang nuntun. Ada yang bisa seimbangin. Gak perlu seimbangin gue deh, nahan gue untuk gak over-angry udah bagus kok. Bukan sebaliknya; lebih galak, lebih vocal, lebih egoisnya, lebih nyebelin, lebih bikin gue ngerasa bersalah. Bukan begitu.

Pada akhirnya, gue cuma mau sendirian. Untuk beberapa hari ke depan, beberapa minggu ke depan, atau berbulan-bulan, gak masalah. Ketenangan batin itu kan penting, dan cuma diri lo sendiri yang tahu gimana caranya untuk dapetin ketenangan itu. Ketika batin kembali normal, lo juga akan kembali baik lagi ke orang yang lo marahin kan?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT

Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.

Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.