Langsung ke konten utama

Ngurus STNK di SAMS(SUCK)AT


Jadi gini, pada hari Selasa, 5 Februari 2013, gue pergi bersama abang sepupu ke kantor SAMSAT di deket SCBD, Semanggi, buat ngurus STNK abang kandung yang hilang beserta dompet dan isinya. Dari latar belakang itulah lahir pengetahuan dan pengalaman gue ngurus keribetan birokrasi negeri ini dan sogok-menyogok depan mata.


Pertama-tama, pastikan dulu motor lo itu wilayah mana. Bisa dilihat dari tiga huruf di belakang plat nomer. Kalau huruf depannya T, berarti segala administrasi, berkas, data dan lain-lainnya ada di SAMSAT Jakarta Timur (T). Kalau B ya barat, S ya Selatan dan seterusnya. Contohnya motor gue B XXXX TPS, nah, udah pasti di timur lah ya.


Oke, lanjut. Dari rumah (Palmerah) gue udah PD dong bakal bisa langsung ngurus ke SAMSAT Komdak. Di sana udah cek fisik, udah naro berkas, udah isi formulir, udah bayar ceban ke tukang cek fisik (ongkos kerja aja, bukan nyogok), udah naik ke lantai 2, turun lagi, dan akhirnya pas mau cek blokir, bapaknya bilang, "mbak, ini gak bisa ngurus di sini. Mbaknya musti ke SAMSAT Jakarta Timur. Daerah Kebon Nanas, Pasar Gembrong." Fiuh. Sebenernya sih udah dibilangin dari awal sama tukang yg ngecek fisik, katanya ini motor wilayah timur, tapi sih gak apa dicoba dulu.

Dan akhirnya gue ke SAMSAT Jaktim. Dari depan gedung ada spanduk nan besar pula lebar dengan huruf kapital semua berbunyi "TIDAK DIPUNGUT BIAYA. KAMI SIAP MELAYANI ANDA" wuih! Masa sih? Mari kita coba.

Di sini, gue gak perlu lagi cek fisik karena di pusat tadi udah. Tanpa ragu setelah baca papan informasi, gue langsung naik ke lantai dua, bagian urusin STNK hilang, tapi lagi-lagi gue ditolak. Katanya, harus ke loket cek fisik, minta legalisir, lalu balik lagi. Oke, turun lagi kan gue.

Sampai di loket cek fisik, gue nanya ke bapak-bapaknya. Diterima sih, terus dapat nomer antrean. Hayo tebak, gue dapat nomer berapaaaa??? 243 dari 203 yang udah dipanggil! Ah, bangsat! Padahal waktu itu masih pukul 10 pagi, jon! Sabar menanti, dipanggil dan dioper ke bagian arsip STNK.

Gila bro, buat dapet stempel di arsip STNK aja antrenya gak nyantai. Untung gue paling depan. Pas udah diambil berkas punya gue, gue ditinggal aja gitu depan loket tapa sepatah kata. Si ibunya ke dalam gak tau ngapain. Gue kira kan bakal sebentar dan balik lagi, ya udah gue nunggu aja berdiri depan loket. Ternyata, setelah lo ngasih, tinggal duduk aja juga gak masalah, nanti dipanggil. Hahaha malu deh! Mana di belakang rame hahahaha!

Nah, perjalanan masih panjang, tjoi. Setelah dapat stempel di arsip STNK, gue pergi ke lantai dua lagi. Minta stempel-stempel lainnya. Kurang lebih 2 loket (cek komputer dan satu lagi apa-lah-gue-lupa) gue sambangi sebelum gue minta BA STNK (gue juga gak tau BA STNK itu apa). Nah, udah mau final nih, gue disuruh naik ke lantai 4 buat minta salinan pajak.

Di sini yang seru! Selama gue nunggu dan antre di cek komputer dan lainnya, gue nyaksiin langsung dengan kedua mata gue, itu petugas berdasi merah, rapih, pakai kemeja putih, ada pin lambang korpri atau lambang polri-polri gitu deh di dada kirinya, terus, tiap peserta (kayak gue gini) yang selesai ngurus, mereka pasti nyelipin uang; goceng, ceban bahkan 20 ribu! Gue gak ngerti itu untuk apa, toh sama aja, antre juga, nunggu juga. Gue bukannya anti, tapi gak tertarik aja ngasih tip ke orang yang duduk-duduk enak di ruangan ber-AC pula kerjaannya.

Setelah kejadian itu, gue berharap dan berjanji gak mau ada praktek-praktek macam itu selama perjalanan ngurusin STNK ini. Tak disangka, tjoi, pas gue minta salinan pajak, gue diminta 10 ribu!!! Buat ongkos print doang 10 ribu?!?! Entahlah itu buat apa. Setelah dapat salinan pajak, gue balik lagi dong ke BA STNK. Selesai si abang periksa kelengkapan, tiba-tiba doi bilang, "bu, bayar ya 20 ribu..." Heeeehh??? Bayar lagi? Entah dukun apa yang dipake SAMSAT, gue pengen protes tapi ini mulut susah banget mau ngomong. Padahal mata gue rasanya udah mau keluar, hati udah teriak-teriak, "dua puluh ribu??? Gak salah? Buat apaan dua puluh ribu!?" Tapi tetep, gak bisa diungkapkan gitu. Nelangsa.

Yang serunya lagi, ketika si abang ngembaliin uang 30 ribu gue, dia bilang lagi, "ini tanda terimanya. Diambil jam satu ya setelah istirahat." Waaaaak!!! Bangsat banget, udah bayar, disuruh nunggu 2 jam! Padahal waktu si abang ngomong gitu, jamnya masih pukul 11, tjoi! Bangsat kan?

Berhubung perut udah minta diumpanin, ceritanya gue makan di kantin ibu-siapa-lah-itu. Menunya standard sih... Ada beberapa stall jajanan dan menunya sama semua! Gue order nasi ayam bakar+lalap+mendoan (masing-masing 2) dan air mineral gelas 1 dan total semua 37 ribu. Gimana? Murah kan?

Setelah 2 jam nunggu kertas keterangan hilang beserta stempelnya (doang!), pergilah gue ke loket selanjutnya. BPKB dibalikin dan nunggu (lagi). Yang gak gue suka, sistem antrenya ini. Mentang-mentang gue cewek, ini peserta lain ngeremehin aja; nyelak berkas gue yang udah masuk loket. Beuh, gue tabok tuh tangan sambil bilang "antre woy!" Loket ini adalah loket pendaftaran tjoi! Jadi dari tadi tuh yang panjang cerita gue itu belum terdaftar kalau gue minta STNK baru, baru ngurusnya doang!!!

Finally nama (bokap) gue dipanggil. Gue hampir jantungan pas ibu-ibunya bilang, "mba, hari Kamis balik ya, jam 1 siang langsung ke loket sebelah. Sekarang bayar 35 ribu." BANGSAAATTT!!!

Gue sebenernya bukan tipe 'tukang karet' ya, mengingat pengalaman dari awal tentang SAMSAT kemarin, gue jadi males tiba-tiba untuk jadi orang tepat waktu. Dan bener aja, gue sampe di SAMSAT jam setengah dua liwat, padahal disuruhnya jam satu. Pas sampe di loket pendaftaran, di sana banyak bapak-bapak yang ngedumel, "mana nih katanya hari Kamis jam satu! Udah setengah jam kita gak dilayanin!" Mehehehehehe ape gue kate!!!

Setelah dapet map dari loket pendaftaran, gue disuruh ke kasir, bayar 50 ribu (ini tertera di foto copy-an calon STNK baru), resmi bukan liar!!! Terus nunggu deh, STNK barunya jadi.

Tadaaa!!! Gak butuh waktu lama, nama bokap gue dipanggil dan STNK baru udah jadi. "Jangan diilangin lagi ya mbak..." Pesan ibu-ibu yang baik hati itu. Wah, gue kira bakal lama, secara waktu ngurus mau daftarnya aja lama banget ya kaaaaann...

Dan total semua pengeluaran ngurus SNTK baru Rp 90.000!!! Murah banget kan? Itu diluar ongkos jajan, bensin dan upah si abang sepupu ya. Nah, mending ngurus sendiri, gak apa capek, dikerjain, tapi lebih puas karena hasil kerja kita, bukan calo! Bayar mahal pula kan? Hehehe. Selamat mencoba, tjoi!




YANG HARUS DIBAWA SAAT NGURUS STNK HILANG:
1. BPKB asli dan Foto copy-annya
2. KTP asli yang sesuai di BPKB dan foto copy-annya
3. Surat keterangan hilang dari Polsek
4. Foto copy STNK
5. DUIT YANG BANYAK!!! (Takutnya diperes sama SAMSAT)
6. Kalau mau ke SAMSAT pusat di Komdak, harus pakai sepatu ya guys! Kalau ke timur, pake sendal jepit juga gak apa. Jangan lupa jaket dibuka pas diparkiran!

PESAN BUAT POLRI:
Pak, bu. Tolong ya, udah 2013 gitu, masa ngurus ginian aja gak bisa online. Sekarang nabung aja di mana-mana bisa, ngisi KRS dari kampus via online bisa, bayar kuliah juga. Duh! Gak malu? Gimana korupsi mau dibrantas, wong polisinya aja bangsat begini!

Eh tapi keren lho, sekarang SAMSAT ada drive thru-nya!
"PARKIR GRATIS"-nya bohong! Tetep bayar 2 ribu, tjoi!

Komentar

  1. Ane juga nulis tentang samsat nih tentang pungutan ceban.. mudah2an banyak masyarakat yang baca dan ada pihak terkait yang terbuka hatinya setelah membaca tulisan sahabat ini.
    http://www.ekomarwanto.com/2014/10/ruang-r11-di-samsat-ciledug-membuat.html

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

UNIVERSALISME VS PARTIKULARISME

Menurut survei yang dilakukan oleh Political & Economic Risk Consultancy yang berbasis di Hongkong, Indonesia adalah negara paling korup dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik. (Kompas, 2012) Fakta yang mengkhawatirkan. Dengan indeks persepsi korupsi sebesar 1.9 dari angka terbesar 10, Indonesia dianggap sejajar dengan negara-negara baru yang sampai hari ini masih dililit masalah peperangan di mata internasional. kerugian akibat korupsi sama dengan dampak perang, bahkan bisa jadi lebih. Tentu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN)  bukan istilah yang asing lagi di negeri ini. Menjelang jatuhnya Soeharto, KKN ramai disinggung dan dibicarakan. Pada masa reformasi, KKN semakin sering dibicarakan untuk diperangi demi pemerintahan yang bersih (good governance).

Operasi Geraham Bungsu (Impaksi)

Tulisan ini kubuat atas dasar pemikiran kawanku, Pandu Ashari, yang mengusulkan untuk dikenang dalam blog. Sungguh, ia sangat mencerahkan. Lumayan, menambah warna tulisan di blog ini, tak selalu kelabu (read: galau).
*********
Aku terlahir sebagai anak yang malas menggosok gigi. Biya kecil, dulu, kalau makan selalu diemut dan lama. Konon, nasi-nasi atau makanan yang ada di dalam mulutku bisa sampai kubawa tidur saking lamanya mengunyah. Belum lagi ketergantunganku dengan minum susu di botol sambil tidur belum hilang sampai kelas 2 SD. Parah. Jangan tiru adegan itu ya. (Kalau punya sepupu, keponakan atau anak, cegahlah mereka.)